PEMULIHAN TANAH YANG TIDAK SUBUR
(Berita Pertanian Bil. 48 (Januari-Jun 1989)



Tanah-tanah terbiar seperti tanah bekas lombong, bendang, tanah paya dan tanah gambut boleh dimajukan untuk pertanian dengan memilih tanaman-tanaman yang sesuai.

  1. TANAH BEKAS LOMBONG

    Tanah bekas lombong keadaannya tidak sama, ada yang mengandungi banyak lumpur, ada yang seratus peratus pasir dan ada pula yang mengandungi lumpur dan pasir halus.  Tanah yang mengandungi liat sehingga 100 cm adalah sesuai ditanam dengan tanaman kekal seperti buah-buahan, sayur-sayuran dan bunga-bungaan.  Tanah yang mengandungi banyak pasir memerlukan campuran tanah liat gembur atau tanah atas dan bahan organan yang dimasukkan ke dalam lubang menanam untuk membolehkan akar dapat zat makanan dan menjadi asas yang kukuh supaya pokok tidak mudah tumbang.

    Pengurusan tanah untuk pertanian agak tinggi termasuklah penggunaan baja organan dan kimia, pengairan yang mencukupi dan bahan sungkupan yang diletakkan pada pangkal pokok untuk mengurangkan kekeringan dan menyejukkan akar.  Pembajaan kimia perlu dibuat sedikit-sedikit tetapi lebih kerap.  Ini adalah kerana tanah pasir tidak dapat menyimpan baja dalam jangkamasa yang lama.  Pembajaan sebanyak 2-3 kali sebulan adalah sesuai.  Tanah bekas lombong yang mengandungi banyak lumpur pun perlu dibaja.  Ini adalah kerana tanah bekas lombong telah hilang zat-zat pemakanan dalam tanah semasa kerja-kerja perlombongan.

    Tanaman-tanaman yang telah didapati berjaya ditanam di atas tanah bekas lombong adalah jambu batu, betik, belimbing besi, limau bali dan mempelam.  Banyak tanaman lain yang berpotensi boleh ditanam di atas tanah bekas lombong seperti cempedak, nangka, ciku, limau dan manggis dengan syarat pengurusan tanah dan tanaman dibuat dengan betul.
     

  2. TANAH BEKAS BENDANG

    Tanah bekas bendang dan tanah paya mengandungi liat yang tinggi.  Pada keadaan semulajadinya ia sesuai untuk padi dan sagu atau dijadikan kolam ternakan ikan atau udang.  Tetapi jika saliran dibuat ia dapat ditanam dengan berbagai tanaman singkat masa dan tanaman kekal.  Peringkat awal persediaan ladang melibatkan kerja-kerja membuat saliran atau parit untuk mengeringkan tanah.  Kebanyakan tanah bekas bendang atau paya berkeadaan masam selepas dikeringkan.  Oleh itu pengapuran adalah perlu untuk menaikkan pH dan juga membaiki keadaan tanah liat supaya menjadi lebih gembur.  Kadar kapur yang diberi adalah mengikut keadaan kemasaman tanah yang dapat ditentukan melalui analisa di makmal.  Kapur ditabur di atas seluruh permukaan dan dibajak ke dalam tanah.  Penambahan bahan-bahan organan juga dapat membaiki keadaan tanah disamping menjadi baja pada tanaman.  Bahan organan elok dibubuh dalam lubang menanam.
     

  3. TANAH GAMBUT

    Tanah gambut merupakan salah satu tanah bermasalah.  Ianya kurang sesuai untuk pertanian oleh kerana keadaannya tidak berstruktur, selalunya masam dan paras air dalam tanah selalunya tinggi.  Terdapat tiga jenis tanah gambut iaitu tanah gambut tidak hancur, gambut separuh hancur dan gambut hancur.

    Tanah gambut sesuai untuk tanaman singkat masa seperti sayur-sayuran, jagung dan nenas.  Untuk tanaman kekal ketebalan gambut mestilah kurang dari 1 meter.  Pengurusan tanah gambut yang penting ialah mengawal paras air dalam tanah.  Air dalam tanah perlu disalirkan berperingkat-peringkat.  Peringkat awal parit cetek sedalam 30-45 cm dibuat dan selepas beberapa tahun, parit ini didalamkan lagi.  Ini adalah supaya pereputan gambut tidak berlaku dengan cepat.  Jika paras air diturunkan dengan cepat, gambut akan cepat reput dan tanah menjadi susut dengan banyak dan juga terjadi pengeringan tidak berbalik pada tanah.  Pengapuran mesti dibuat untuk mengurangkan kemasaman disamping menambahkan zat pemakanan dalam tanah.  Pembajaan yang betul mesti dibuat.  Jika terdapat tanda-tanda pokok tidak subur pembajaan unsur-unsur pekit seperti Boron dan Kuperam mungkin perlu dibuat kerana tanah gambut kurang unsur pekit.

    Untuk menanam tanaman kekal, anak pokok perlu ditanam secara sistem lubang dalam lubang, di mana perlu dibuat lubang besar dalam anggaran 120 cm lebar panjang 30 cm dan 60 cm dalam mengikut ketebalan gambut.  Dalam lubang besar ini dibuat lubang menanam dan ditimbus hanya lubang menanam sahaja.

    Jenis-jenis tanaman kekal yang sesuai ditanam ialah kelapa sawit, kopi, koko dan buah-buahan seperti cempedak, nangka, rambutan dan mempelam serta lain-lain tanaman yang berakar cetek dan sederhana dalam.
     

  4. TANAH BRIS

    Merupakan tanah bermasalah yang terdapat di persisiran pantai Laut Cina Selatan.  Kawasan ini menerima purata curahan hujan 100-120 mm setiap tahun.  Tekstur tanah yang berpasir dan bahan organik yang sangat rendah menjadikannya sukar untuk diurus.  Butiran tanah pasir bercerai berai dan daya menyimpan air dan nutrien adalah rendah.  akibatnya tanah cepat kering dan proses larut resap nutrien adalah tinggi.  Keadaan ini menyebabkan tanaman tidak dapat tumbuh dengan subur dan hasil adalah tersangat rendah.

    Membaiki tanah Bris

    Memilih baja yang sesuai adalah salah satu faktor penting didalam kerja-kerja pengurusan pembajaan tanah bris.  Disamping baja kimia, tanah bris memerluakn baja organan untuk memperbaiki keadaan fizikal tanah dan meninggikan keupayaan tanah memegang dan menyimpan air serta baja.  Baja organan yang biasa digunakan adalah seperti tahi ayam, tahi lembu, tahi kambing, 'sludge' kelapa sawit, tandan kosong kelapa sawit, baja hijau, kompos dan tanah gambut.  Kadar penggunaan bajar organan adalah sekurang-kurang 20 kg/pokok/tahun.  Bahan organan perlu dicampur dengan tanah bris atau diletakkan di dalam lubang sebelum penanaman dijalankan.  Cara penggunaan tandan kosong ialah dengan mengisikannya ke dalam lubang yang digali lebih besar daripada biasa.  Tandan kosong akan megalami proses pereputan dan akar yang memanjang akan dapat mengambil zat makanan yang dihasilkan dari pereputan tersebut.

    Pembajaan duan nutrien mikro (Fetrilon Combi Red, 3 kg/hektar) dan pengapuran (0.5 kg GML/pokok/tahun) juga perlu diberikan kepada pokok.  Pembajaan mesti dipecahkan ke beberapa kali yang dianggap ekonomik supaya kehilangan nutrien melalui larut resap dapat dikurangkan.

    Sistem pengairan

    Tanaman buah-buahan di atas tanah bris memerlukan sistem pengairan yang sempurna untuk membekalkan air kepada tanaman secukupnya.  Pengairan titis perlu disediakan untuk menyiram pokok mengikut kelembapan tanah.  Pada musim kemarau pengairan perlu dibuat selama 2 jam (45 liter/pokok).
     

REAKSI TANAH DAN PENGARUHNYA TERHADAP PERTUMBUHAN TANAMAN
(Sumber:  Berita Pertanian Januari-Jun 1991)

Biasanya reaksi tanah diukur dalam unit pH. Jika pH kurang dari 7 (asid), ph=7 (neutral) dan pH lebih daripada 7 (alkali).  Nilai pH tanah berlainan dari satu tempat ke satu tempat dan dari satu musim ke musim.  Biasanya kebanyakan tanaman hidup dalam keadaan baik bila nilai pH dalam lengkongan 6.0 - 7.5.  Kebanyakan tanah sedentary dan alluvium di Malaysia berasid di mana nilai pH 4.2 - 4.8.  Tanah gambut dan tanah asid sulfat mempunyai nilai pH kurang dari 3.8.

Pengaruh tanah biasanya pH tidak melebihi nilai 8.3 kerana semasa akar tumbuhan dan organisma tanah bernafas.  Ia mengeluarkan gas CO2 dan bertindak dengan air lalu membentuk Asis Karbonik.  Tanah menjadi berasid apabila sebahagian besar kation tukar gantinya terdiri A13+ dan H+.  Keadaan ini disebabkan oleh larut resap.  Apabila air bergerak melalui tanah sebahagian daripada H+ menggantikan Na+, Mg2+ dan K+ yang alirkan air hujan yang dibawa oleh Monsun Timur Laut dan Monsun Barat Daya.  Kehadiran A13+ dan H+ yang banyak menjadikan tanah itu bersifat asid.

Tiap-tiap tanaman mempunyai tindakbalas yang berbeza kepada pH.  Tanaman bijian akan hidup subur pada pH 5.5 - 6.5.  Tanaman kekacang perlu pH 6-7 untuk memberikan banyak bintil, akar dan saiznya akan menjadi lebih besar.  Jagung/lobak merah hidup subur pada pH 5-6.  Bagi sesetengah tanaman pula menyukai tanah masam.

Membaiki pH yang rendah dan pengapuran

Untuk meninggikan pH tanah yang rendah maka bahan kapur boleh dicampur dengan betul dengan lapisan tanah atas zon perakaran (0-25 cm).  Diantara bahan-bahan kapur yang boleh digunakan bagi tujuan di atas ialah:-

  • kapur  bakar / kalsium silika - Slag
  • basic acid
  • ground magnesium limestone

Cara Pemberian Kapur

Bagi tanah-tanah daerah tropika keperluan kapur bagi sekitar dan sedalam 20 cm (tan metrik).  Caranya adalah berbeza dari satu jenis tanah dengan jenis tanah yang lain.  Bagi tanah yang berpasir pemberian kapur hendaklah sedikit demi sedikit bagi mengelak terjadinya pengapuran berlebihan.

Kekerapan pemberian kapur bergantung kepada kehalusan dan jenis bahan kapur.  Bagi kapur halus ia cepat bertindakbalas dengan tanah tetapi kesannya tidak lama berbanding dengan kapur yang kasar.  Bagi tanah masam, pemberian kapur diberi 15 cm tanah yang dibajak dan hendaklah digaulkan agar dapat mengelakkan daripada pengapuran yang berlebihan disamping meneutralkan asid di dalam tanah bagi perkembangan akar.  Pemberian kapur hendaklah diberikan beberapa minggu sebelum penanaman biasanya yang biasa diamalkan 30 hari sebelum tanam.

Sumber:  Berita Pertanian Januari-Jun 1991.

 [ke Laman Utama]    [ ke belakang ]

 



Khas Untuk Pengunjung

PEJABAT PERTANIAN DAERAH MANJUNG
KOMPLEKS PENTADBIRAN DAERAH MANJUNG, 32040 SERI MANJUNG
PERAK DARUL RIDZUAN, MALAYSIA
TEL: 605-6883112 Fax: 605-6888329
Tarikh Kemaskini Terakhir:
 
09 July 2009 12:27:14 AM


dan Ruangan Webmaster

Penafian:
Hakcipta Disember 2007 Pejabat Pertanian Daerah Manjung Terpelihara.  Pejabat  ini tidak bertanggungjawab terhadap sebarang kehilangan atau kerosakan yang dialami kerana menggunakan maklumat dalam laman ini. Pejabat ini juga tiada kaitan dengan mana-mana rantaian laman
tidak rasmi yang terdapat dalam laman ini.  Sebarang pertanyaan berkenaan laman ini, sila hubungi webmaster:
mariam@perak.gov.my / mariam@malaysia.net / cantik57@hotmail.com
Sesuai dengan paparan IE versi 7.0 & ke atas dan Mozilla Firefox versi 2.0 & ke atas dengan resolusi 1024 X 768 pixel.